Dampak AC Bagi Kesehatan Kulit dan Tubuh Manusia

Dampak AC Bagi Kesehatan Kulit

AC merupakan kebutuhan primer bagi sebagian besar orang Indonesia. Kondisi udara di kota-kota besar seperti Semarang dan Jakarta rata-rata suhunya mencapai 30 derajat celcius sehingga banyak tempat yang mengandalkan AC untuk menstabilkan suhu ruangan seperti di kantor, mobil hingga ruang ATM sekalipun dilengkapi dengan pendingin yang satu ini, namun tanpa disadari ada dampak AC bagi kesehatan kulit yang jika dibiarkan bisa merusak kulit.

Untuk mengurangi dampak negatif dari penggunaan AC ini sebaiknya gunakan AC seperlunya saja, misalnya saja ketika udara benar-benar panas sehingga sangat membutuhkan AC untuk mendinginkan ruangan. Untuk lebih jelasnya berikut ini dampak penggunaan AC bagi kesehatan kulit.

Dampak AC Bagi Kesehatan Kulit


1. Kulit Menjadi Kering
Jika Anda seharian penuh berada di ruangan ber AC maka kemungkinan besar kulit akan menjadi kering akibat kelembaban alami pada kulit hilang. Selain kulit menjadi kering, terlalu lama berada di ruangan ber AC juga akan membuat kulit cepat berkerut atau keriput.  Oleh karena itu jika seseorang terlalu lama berada dalam ruangan ber AC setiap harinya maka proses penuaan berjalan lebih cepat.

Kondisi kulit kering akibat terlalu lama berada di ruangan ber AC ini disebut dengan dehidrasi kulit. Kulit yang terkena masalah dehidrasi ini hanya memiliki kandungan air sebesar 10% saja, sedangkan dalam kondisi normal kulit manusia harusnya memiliki kandungan air sebanyak 30%.

Perlu Anda ketahui dehidrasi kulit dengan kulit kering tidaklah sama. Dehidrasi kulit lebih mengacu pada kandungan air yang sangat sedikit di dalam kulit, sedangkan kulit kering merupakan kondisi kulit yang kekurangan sebum (minyak alami yang dihasilkan oleh kulit untuk menjaga kelembaban).

Ruangan ber AC akan membuat kelembaban udara menjadi rendah sehingga pelembab alami kulit tidak mampu mengikat air agar kulit terhidrasi. Inilah yang sebenarnya menimbulkan dampak AC bagi kesehatan kulit sehingga menjadi dehidrasi. Untuk meminimalisir dampak penggunaan AC ini maka sebaiknya selalu gunakan lotion sebagai perawatan dari luar dan konsumsi banyak air putih untuk perawatan dari dalam.


2. Kulit Menjadi Berminyak
Selain membuat kulit menjadi kering, terlalu lama berada di ruangan ber AC akan membuat kulit kering dan pada akhirnya secara alami minyak alami tubuh akan diproduksi secara berlebihan sehingga membuat kulit sekitar wajah menjadi tampak berminyak.

Saat produksi minyak berlebih, tentu pori-pori wajah menjadi terbuka sehingga kuman dan bakteri mudah sekali masuk. Apabila hal ini sampai terjadi maka jerawat akan tumbuh subur karena kotoran tadi menyumbat pori. Jika Anda kurang pandai menjaga kebersihan kulit wajah maka otomatis jerawat akan semakin parah dan sulit diobati.

Dampak AC Bagi Kesehatan Tubuh


Selain dampak AC bagi kesehatan kulit, penggunaan AC juga berdampak buruk pada kesehatan tubuh. Pasalnya baru-baru ini para peneliti menemukan bahwa terlau sering berada di ruangan ber AC juga tidak baik untuk saluran pernafasan manusia karena bisa menimbulkan infeksi saluran pernafasan akut.

Tidak hanya menghilangkan kelembaban alami, berjam-jam berada di ruangan ber AC juga akan membuat Anda sakit kepala dan mudah lelah karena suhu ruangan yang rendah akan membuat produksi lendir semakin meningkat hingga akhirnya berakibat pada saluran pernafasan seperti sesak nafas.

Itulah beberapa dampak AC bagi kesehatan kulit dan kesehatan tubuh manusia. Agar terhindar dari masalah seperti di atas sebaiknya gunakan AC seperlunya saja.

Share this :

Previous
Next Post »